Pages

Selasa, 20 Juli 2010

TUJUH TANDA-TANDA CINTA ALLAH PADA HAMBANYA


  
1.      Terjaga dari dunia

Dia tidak membiarkan dunia dan menguasainya. Dia tidak akan membiarkan kita selama 24 jam hanya melulu melihat dunia.
Jika kita dapatkan diri kita selama 24 jam mengingat Allah, maka itu tanda-tanda cinta Allah.
Nabi bersabda : ” Sesungguhnya Allah akan menjaga hambaNya yang beriman –dan Dia mencintaiNya- seperti kalian menjaga makanan dan minuman orang sakit (diantara) kalian, karena kalian takut pada(kematian)nya
(HR. Al Hakim, Ibnu Abi ’Ashim dan Al Baihaqi) ini hadist sahih.

Nabi bersabda: ” Jika kamu melihat  Allah memberikan dunia pada hamba Nya karena maksiat yang ia sukai, maka itu hanya pengulur waktu belaka”
Lalu Rasul membaca Ayat :

QS. Al An’am 44
44- Maka tatkala mereka melupakan peringatan yang telah diberikan kepada mereka, Kami-pun membukakan semua pintu-pintu kesenangan untuk mereka; sehingga apabila mereka bergembira dengan apa yang telah diberikan kepada mereka, Kami siksa mereka dengan sekonyong-konyong, maka ketika itu mereka terdiam berputus asa.

2.      Keshalihan
Diantara tanda cinta Allah pada hambaNya ialah Dia menjadikan hambaNya hamba yang shalih.
Jika kita dapatkan diri kita menuju keshalihan, meski di titik awal keshalihan, tetapi kita selangkah maju menuju keshalihan itu. Maka itu adalah tanda cinta Allah .

” Allah memberikan dunia pada yang Dia cintai dan yang Dia benci . Tetapi Dia tidak memberikan (kesadaran ber) agama, kecuali kepada yang Dia Cintai. Maka barang siapa diberikan (kesadaran ber) agama oleh Allah, berarti ia dicintai olehNya” ( HR. Imam Ahmad, Al Hakim dan Al Baihaqi)
      
3.      Memahami Agama

Ini adalah persoalan bertahap seperti keshalihan. Artinya kita akan mendapatkannya setahap demi setahap.

4.      Kelembutan

Dia akan menjadikan hambaNya sosok yang tenang, pribadi yang tidak emosional dan mudah bergejolak hanya karena hal-hal sepele.
” Jika Allah menginginkan kebaikan penghuni satu rumah, maka Dia masukkan kelembutan” (HR. Imam Ahmad, Al Hakim dan At Tarmidzi)

5.      Mudah melakukan ketaatan

6.      Sulit melakukan maksiat

Diantara tanda cinta Allah pada hambaNya ialah kesulitan melakukan maksiat. Ia tidak akan bisa melakukan maksiat, dan jika ia terbiasa melakukan maksiat, maka ia akan merasakan itu sangatlah sulit sehingga ia tidak bisa melakukan itu. Itu tanda cinta Allah.

7.      Husnul Khatimah

Diantara cinta Allah, Dia menutup umurnya dengan amal shalih. Ini sangat penting, sebagian manusia menghabiskan umurnya dalam ketaatan, tetapi mati dalam keadaan bermaksiat kepada Allah.

Abu Bakar berkata : ” Jika satu kakiku di dalam surga, dan kaki yang lain diluar surga, maka aku belum aman”
Jika kita melakukan maksiat, takutlah pada kematian, dan hati-hatilah kalau kita mati dalam keadaan melakukan maksiat.

Rasul Bersabda: ” Jika Allah mencintai seorang hamba, Dia akan memaniskannya”
Sahabat bertanya : ” Apa itu memaniskannya ya Rasulullah? ”
Ia berkata : ” Dia akan memberi ia petunjuk untuk melakukan kebaikan saat menjelang ajalnya, sehingga tetangga akan meridhainya-atau ia berkata- orang sekelilingnya” (HR. Al Hakim)

11 komentar:

  1. dan.. hamba itu merasakan betapa ia diCINTAi olehNYA.. ^_^

    Assalamu'alaikum.w.w...

    Lam kenal... ^_^

    BalasHapus
  2. @rohmat. salam kenal juga. thx coment nya

    BalasHapus
  3. terima kasih atas pencerahannya, smeoga kita semua menjadi orang-orang tergoLong di daLamnya.
    ijin menjadi foLLower di bLog ini, saLam kenaL.

    BalasHapus
  4. suatu cahaya yang mampu menerangi hati...

    BalasHapus
  5. Ada kesamaan dengan tombo ati, padahal ini juga termasuk tombo ati.

    BalasHapus
  6. semoga kita semua termasuk kedalam orang - orang yang dicintai allah SWT
    amin ............

    BalasHapus
  7. Subhanallah, semoga Allah Swt limpahkan kasih sayang Nya kepada kita semua. aamiin.

    BalasHapus
  8. Assalamu 'alaikum, tidak terasa hampir satu tahun. Semoga selalu sehat wal afiat.

    BalasHapus
  9. artikel yang menarik, semoga kita semua termasuk hamba2 yang di cintai oleh Allah swt Amin

    BalasHapus